PEKANBARU - Keberhasilan sektor kepariwisataan berkaitan erat dengan peran media massa dalam mempromosikannya. Penyajian dalam membuat sebuah pemberitaan pariwisata turut mempengaruhi minat masyarakat.

Hal ini terungkap pada kegiatan Tourism Outlook 2019, yang dihadiri Rumah Pariwisata, Dinas Pariwisata Pekanbaru, PWI Riau, Aliansi Jurnalistik Online Indonesia (AJOI) Pekanbaru, Sekolah Tinggi Pariwisata (STP) dan masyarakat, Rabu (26/12/2018).

Kegiatan diskusi dengan tema "Membangun Kerangka Berpikir Kepariwisataan pada masyarakat" ini juga menghadirkan pembicara perwakilan PWI Riau.

Hadir pada acara Kepala Dinas Pariwisata Pekanbaru yang diwakili Ardiyansyah, Perwakilan PWI Bambang Irawan, Direktur STP Riyono Gede Trisoko, Ketua AJOI Pekanbaru Mashuri Kurniawan, Rumah Pariwisata, perwakilan Dispora dan masyarakat Pekanbaru yang perduli dengan Kepariwisataan, blogger, UMKM, wartawan, dan masyarakat.

Sekretaris Dinas Pariwisata Pekanbaru, Ardiansyah Dinas Pariwisata membutuhkan media massa untuk bisa mempromosikan tempat-tempat pariwisata ke khalayak.

"Untuk ''menjual'' sektor pariwisata. Kita butuh kerjasama seluruh stakeholder, termasuk media online dan cetak," ujarnya.

Diharapkan Ardiansyah, pemberitaan tidak hanya seputar kegiatan, melainkan bisa lebih menjurus kepada hal-hal yang lebih spesifik, yang menimbulkan minat masyarakat.

"Melalui diskusi ini kita harapkan pemberitaan bisa memberikan manfaat bagi masyarakat. Terutama mengenai kepariwisataan, UMKM, sehingga bisa meningkatkan jumlah wisatawan ke Pekanbaru," ungkapnya.

Perwakilan PWI Riau, Bambang Irawan, mengatakan, diperlukan penulisan mendalam berbentuk feature untuk mengangkat potensi pariwisata. Informasi dari produk pariwisata juga penting disinergikan dan diinformasikan kepada para wartawan, sehingga lebih memudahkan pengembangan dalam promosi.

Penulisan objek wisata yang berbentuk feature terhadap kekhususan pariwisata perlu menjadi dasar pengembangan penulisan, sehingga masyarakat terhadap sesuatu yang khusus menjadi berminat.

Sementara, Ketua DPC AJO Indonesia Pekanbaru, Mashuri Kurniawan menyebutkan, sebuah informasi yang disampaikan kepada masyarakat memang harus banyak manfaatnya. "Banyak potensi wisata yang bisa kita informasikan kepada masyarakat. Nah, dengan diskusi ini kita berharap bisa terjalin kerjasama dalam sebuah informasi menarik. Yang bisa memberikan manfaat bagi masyarakat, dan meningkatkan perekonomian," jelas dia.

Semua itu, bisa dilakukan ke depannya. "Insya Allah kami dari AJO Indonesia Pekanbaru siap menjadi mitra pemerintah dalam menyampaikan informasi di tengah masyarakat. Termasuk informasi dari UMKM," jelas dia.

Diskusi Kepariwisataan ini menarik minat peserta. Berbagai pertanyaan peserta diskusi memberikan masukan seputar persoalan dan upaya dalam meningkatkan sektor ini. ***