JAKARTA -- Jaksa Agung Burhanuddin menegaskan pihaknya mendukung langkah Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir membongkar dugaan korupsi dalam pengadaan pesawat oleh PT Garuda Indonesia Tbk (Persero).

Sebelumnya Menteri BUMN Erick Thohir membeberkan dugaan korupsi yang terjadi di PT Garuda Indonesia dalam pengadaan pesawat jenis ATR.

Dugaan korupsi ini diketahui dari hasil audit investigasi yang dilakukan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP). Disebut bahwa dalam proses pengadaan pesawat jenis ATR 72-600, ada indikasi menggunakan merek yang berbeda-beda. 

Dikutip dari Liputan6.com, Jaksa Agung Burhanuddin menjelaskan, pengadaan pesawat ATR 72-600 lewat leasing sebetulnya merupakan pengembangan daripada kasus lama. Ini terjadi pada zaman eks Direktur Utama Garuda Indonesia Emirsyah Satar.

''Untuk ATR 72-600 ini zaman ES, dan ES sekarang sudah ada masih ada di dalam tahanan. Zaman dirutnya adalah AS,'' katanya dalam konferensi pers, Selasa (11/1).

Burhanuddin menyebutkan, pihaknya memang tengah menyelidiki dugaan tindak pidana korupsi dalam proses pembelian pesawat di Garuda Indonesia. Setelah mendapat laporan dari Erick, kasus tersebut akan didalami lebih lanjut.

''Yang kedua adalah laporan garuda untuk pembelian ATR 72600 dan juga ini adalah utamanya dalam rangka kami mendukung kementerian BUMN dalam rangka bersih-bersih,'' kata Burhanuddin kepada wartawan, Selasa (11/1/2022).

Jaksa Agung menyebutkan, pembahasan dengan Menteri Erick Thohir dilakukan sebagai bentuk dukungan aparat penegak hukum untuk membuat BUMN menjadi lebih bersih dan baik.

Burhanuddin meyakinkan, pihaknya bakal terus mendukung kebijakan Erick dalam rangka melakukan bersih-bersih perusahaan pelat merah yang terindikasi melakukan tindak pidana korupsi.

Namun demikian, hingga saat ini belum diketahui lebih lanjut mengenai pokok perkara yang dilaporkan dan kini diselidiki oleh Kejaksaan Agung.

''Kalau pengembangan (perkara) pasti. Dan Insya Allah tidak akan berhenti di sini,'' ujarnya.***