JAKARTA – Ketua Dewan Pers Prof Azyumardi Azra wafat saat menjalani perawatan di Rumah Sakit Serdang di Selangor, Malaysia, Ahad (18/9/2022).

Kabar wafatnya Azyumardi Azra diungkapkan anggota Dewan Pers Yadi Hendriana pada grup watshap Ahli Pers Dewan Pers, Ahad siang.

''Innalillahi wainnaillaihirojiun, kabar ini betul betul memukul kami, Insyaallah Prof Azra husnul khotimah, jalan yang lapang, keluarga diberi ketabahan. Mohon doa bapak/ibu semua, saya bersaksi mendampingi beliau di hari hari akhirnya, memiliki cita cita luhur tentang pers, komitmen yg sangat tinggi dan beliau sangat bergembira bisa mendedikasikan segala kemampuannya untuk pers,'' tulis Yadi.

''Ya Allah Prof, beberapa terakhir mendampingi prof, di Bali dan Sumatera barat, sungguh semua yang prof Katakan adalah 'cahaya', prof sangat senang berada ditengah tengah kami masyarakat Pers. Husnul khotimah dan jalan lapang menuju Surga Allah SWT. Sayang kami untuk Prof Azra,'' sambung Yadi.

Dikutip dari Kompas.com, kabar wafatnya Azyumardi juga disampaikan oleh sejumlah alumnus UIN Jakarta. 

''Innalillahi Wainnailaihi Rojiun, semoga Prof Azra husnul khotimah. Aamiin YRA. Confirm saya sudah kontak Ibu Azra, benar,'' bunyi pesan tersebut.

Direktur Eksekutif Indikator Burhanudin Muhtadi yang juga berasal dari UIN Jakarta juga mencuitkan kabar duka tersebut dalam akun Twitter miliknya.

''Selamat jalan Prof Azyumardi Azra. Belum hilang rasa sedih kita kehilangan Buya Syafii Maarif, kini ditambah dengan berpulangnya Buya Azra. Semoga husnul khatimah,'' tulisnya.

Azyumardi Azra meninggal dunia di usia 67 tahun. Dia dikenal sebagai cendekiawan muslim.

Ia sempat menjadi Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta pada 1998 dan mengakhirinya pada 2006. 

Sepanjang hidupnya, Azyumardi Azra lebih banyak berkutat dalam dunia pendidikan. Namun, dia juga pernah menjadi wartawan Panji Masyarakat pada tahun 1979-1985. Posisi terakhirnya adalah Ketua Dewan Pers yang dilakoninya sejak 19 Mei 2022.

Pikiran-pikiran kritisnya telah banyak memberikan kontribusi bagi negeri ini. Selamat jalan, Prof.

Sakit Saat di Pesawat

Duta Besar RI untuk Malaysia Hermono mengungkapkan bahwa Prof Azra mengalami serangan jantung dalam penerbangan ke Kuala Lumpur pada Sabtu (17/9/2022).

''(Kena) serangan jantung,'' kata Duta Besar (Dubes) Republik Indonesia untuk Malaysia Hermono kepada Kompas.com, Ahad (18/9/2022).

Berdasarkan keterangan pihak rumah sakit, Azyumardi dirawat di ruang zona merah yang lazimnya digunakan untuk perawatan pasien Covid-19.

Menurut Hermono,  pihak keluarga, yakni istri dan anak Azyumardi sudah tiba di Kuala Lumpur sejak kemarin.

''Bu Azyumardi dan anaknya sudah di Kuala Lumpur dan mereka yang sudah tengok kemarin ke rumah sakit,'' ujar Hermono.

Azyumardi melawat ke Malaysia dalam rangka memenuhi undangan dari Angkatan Belia Islam Malaysia (ABIM) untuk menghadiri Konferensi Internasional Kosmopolitan Islam yang dilaksanakan di Selangor, Malaysia, pada 17 September.

Presiden ABIM Muhammad Faisal Abd Aziz pada Jumat (16/9/2022) sore mengatakan, Azyumardi akan menjadi salah satu pembicara dalam konferensi tersebut.

Beberapa pembicara lainnya berasal dari Malaysia, Indonesia, dan Brunei Darussalam. Konferensi itu akan dibuka oleh Ketua Emeritus Institut Internasional Pemikiran Islam (IIIT) Anwar Ibrahim.

Namun, beberapa saat sebelum mendarat, Azyumardi mendadak sakit. Begitu sampai di bandara, petugas kesehatan langsung membawanya ke Rumah Sakit Serdang di Selangor.***