BRUSSELL -- Mahkamah Konstitusi (MK) Belgia pada Jumat (1/10/2021) mengumumkan larangan penyembelihan hewan sesuai syariat Islam. Asosiasi Muslim Belgia memrotes putusan MK Belgia tersebut.

Dikutip dari Republika.co.id yang melansir aa.com.tr, Asosiasi Muslim akan mengajukan banding di Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa terhadap keputusan MK Belgia itu.

Kantor Eksekutif Muslim di Belgia dan Dewan Koordinasi Institusi Islam Belgia memutuskan untuk mengajukan banding terhadap putusan di pengadilan Eropa yang berbasis di Strasbourg setelah badan yudisial Belgia menyetujui larangan tersebut pada Kamis (30/9).

''Teknik penyembelihan hewan sesuai syariat saat ini merupakan alternatif lengkap untuk hewan yang sepenuhnya kompatibel dengan persyaratan kesehatan masyarakat, keamanan pangan, dan kesejahteraan hewan,'' jelas mereka.

Sedangkan aturan baru ini, di sisi lain, hanyalah ukuran simbolis emosional, yang hanya merugikan minoritas agama. Yakni untuk menenangkan hati nurani konsumenĀ  dan untuk mengaburkan kenyataan bahwa hewan dibesarkan sebagai objek konsumsi di mega-kios industri.

Pada 2019, undang-undang baru tentang perlindungan dan kesejahteraan hewan mulai berlaku di wilayah Wallonia dan Flanders di negara itu. Hukum melarang penyembelihan oleh ritus tradisional Muslim dan Yahudi dengan mewajibkan tukang daging untuk menyetrum hewan sebelum memotongnya.

Organisasi Muslim dan Yahudi menentang RUU tersebut, dengan alasan bahwa larangan penyembelihan hewan sesuai syariat Islam ini bertentangan dengan kebebasan beragama.

Ekspresi Kemunafikan

Dilansir di brusselstimes.com, Jumat (1/10), putusan MK Belgia mengikuti permintaan dari pengadilan Belgia ke CJEU untuk klarifikasi tentang masalah hukum dan interpretasi yang benar dari peraturan Uni Eropa No 1099/2009 tentang perlindungan hewan pada saat pembunuhan. Peraturan tersebut mengizinkan penyembelihan ritual tanpa pemingsanan jika dilakukan di rumah pemotongan hewan yang disetujui.

Meski demikian aturan iniĀ  juga membuka pintu bagi negara-negara anggota UE untuk mengadopsi aturan yang lebih ketat untuk melindungi kesejahteraan hewan tetapi tidak melarang penyembelihan ritual sepenuhnya. Secara khusus, putusan CJEU bertentangan dengan pendapat sebelumnya dari Advocate General, yang telah mengakui bahwa larangan penyembelihan secara syariat tanpa pemingsanan merupakan pelanggaran terhadap hak warga negara Belgia untuk menjalankan agama mereka secara bebas dan tidak sesuai dengan hukum Uni Eropa saat ini. Mereka menganggap pendapat yang diajukan oleh Komisi Eropa ke Pengadilan bersifat ambigu.

Organisasi kesejahteraan hewan Belgia GAIA (Global Action in the Interest of Animals) telah memimpin kampanye larangan penyembelihan tanpa pemingsanan di Belgia selama lebih dari 25 tahun. Larangan itu mulai berlaku pada tahun 2019 di Flanders dan Wallonia tetapi kemudian ditentang oleh komunitas agama yang bersangkutan dengan alasan kebebasan beragama.

Wilayah Ibu Kota Brussel masih mengizinkan penyembelihan tanpa pemingsanan, tetapi tidak untuk waktu yang lama jika GAIA akan menang di pengadilan Belgia.

''Ini mengakhiri pertempuran hukum yang panjang dalam mendukung larangan Flemish dan Walloon, yang satu-satunya tujuan adalah untuk menghindari timbulnya penderitaan yang terbukti secara ilmiah dan praktis dapat dihindari selama pembunuhan hewan, dengan tidak terkecuali untuk pembantaian yang dilakukan dalam agama. konteks,'' komentar Michel Vandenbosch, Presiden GAIA (30 September).

Keputusan CJEU pada bulan Desember yang mendukung larangan pada penyembelihan tanpa pemingsanan secara umum disambut oleh organisasi kesejahteraan hewan tetapi memicu protes di antara para pembela kebebasan beragama di UE.

Bagi komunitas Yahudi dan Muslim, keputusan itu dipandang sebagai ekspresi kemunafikan karena pemingsanan tidak selalu berhasil tanpa rasa sakit dan pasti menyebabkan penderitaan bagi lebih banyak dari sembilan miliar hewan yang disembelih setiap tahun di Eropa. Selain itu, daging liar hasil perburuan, yang diizinkan pengadilan karena alasan budaya, juga dijual di pasar makanan daging.

Dalam Yudaisme, penyembelihan halal juga berlaku karena adanya larangan dalam kitabnya untuk tidak makan darah dan daging hewan yang dicabik sampai mati. Karena Jiwa atau kehidupan dianggap berada di dalam darah.

LSM kesejahteraan hewan juga khawatir tentang peternakan, pembiakan babi dan ayam secara massal di ruang dan kandang sempit, penyembelihan rusa (di Swedia), kondisi di rumah potong hewan, transportasi hewan hidup, peternakan hewan untuk bulu, dan pasar basah.

''Tentu saja, ini mengecewakan bagi komunitas agama, tetapi ini sebagian besar memalukan bagi negara kita,'' komentar Yoram Yohan Benizri, Presiden Federasi Organisasi Yahudi Belgia.

''Kami kembali ke titik awal: apakah kami menerima bahwa perburuan diizinkan karena alasan budaya di negara ini sementara kehadiran milenial di wilayah tersebut tidak akan membenarkan pengecualian serupa? Sungguh kekalahan moral bagi institusi kita. Ini belum berakhir. Secara hukum dan politik, kami akan terus melawan ini. Ini masalah prinsip,'' tambah dia.

Larangan Belgia ini merugikan tidak hanya komunitas kecil Yahudi tetapi juga komunitas Muslim yang jauh lebih besar di negara itu. Namun, kedua komunitas tersebut gagal untuk bersatu dalam front bersama untuk membela hak-hak mereka.***