JAKARTA – Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menemukan fakta bahwa Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J tes PCR bersama Irjen Ferdy Sambo sebelum baku tembak di rumah Ferdy Sambo.

Istri Ferdy Sambo, Putri Candrawathi, dan ajudan Ferdy Sambo, Bharada E, juga ikut pada tes PCR tersebut. Mereka tes PCR di salah satu rumah milik Irjen Sambo di kawasan Duren Tiga, di Jakarta Selatan (Jaksel), tapi bukan di tumah tempat terjadinya baku tembak yang menewaskan Brigadir J.

Dikutip dari Republika.co.id, Ketua investigasi Komnas HAM Choirul Anam mengungkapkan, fakta baru tentang tes PCR ini diperoleh setelah tim penyelidikan meminta keterangan dari tim siber dan digital forensik Polri.

''Ada 20 video rekaman CCTV dari 27 titik yang kami diperlihatkan,'' kata Anam, di Komnas HAM, Jakarta, Rabu (27/7).

Dituturkan Anam, seluruh rekaman CCTV itu menangkap rekaman jejak perjalanan dari Magelang, Jawa Tengah (Jateng) menuju rumah Irjen Sambo, di kawasan Duren Tiga, Jaksel. Juga, merekam tentang perjalanan dari rumah Irjen Sambo, menuju ke RS Polri, di Kramat Jati, Jakarta Timur (Jaktim). Semua rekaman CCTV itu, terdeteksi pada Jumat (8/7/2022).

Lanjut Anam, rekaman CCTV dari Magelang ke Duren Tiga, jelas memperlihatkan rombongan mobil Irjen Sambo, dan Nyonya Sambo, serta para ajudan, termasuk Bharada E, dan Brigadir J. Namun, Anam tak merinci keterangan waktu yang pasti dalam bentuk angka, kapan perjalanan itu terekam dalam CCTV. Anam hanya memberikan petunjuk, aktivitas tersebut, terjadi pada saat lepas waktu Ashar, menjelang Maghrib.

Dikatakan Anam, dari yang ditampilkan CCTV, terlihat rombongan tersebut, dari arah Magelang, masuk ke rumah di kawasan Duren Tiga, bersama-sama. 

''Apakah di video tersebut ada prosesi PCR? Ada prosesi PCR di situ. Siapa saja? Semua. Termasuk almarhum Brigadir Joshua (J),'' kata Anam.

Rekaman CCTV tentang proses PCR tersebut, kata Anam, memunculkan kesimpulan, dan fakta baru tentang keadaan Brigadir J, yang masih dalam kondisi hidup sepulangnya dari Magelang.

''Semua dalam rombongan itu di-PCR. Begitu rombongan sampai di rumah Duren Tiga. Barulah masuk ke ruang PCR yang ada di rumah. Semua rombongan itu, di-PCR. Salah satunya adalah Joshua (J),'' begitu kata Anam.

Namun Anam memastikan, prosesi tes PCR tersebut, tak dilakukan di rumah yang menjadi lokasi tembak-menembak, melainkan di kediaman lain Irjen Sambo yang juga berada di Duren Tiga.

''Kedatangan rombongan itu, tidak langsung ke TKP (lokasi tembak menembak),'' ujar Anam. 

Hasil rekaman CCTV ini, pun berbeda dengan kronologis peristiwa versi Polri, yang menyebutkan pada saat peristiwa adu-tembak terjadi, Irjen Sambo sedang melakukan tes PCR di luar rumah. Anam menegaskan, terkait keberadaan Irjen Sambo dalam PCR tersebut, akan didalami kembali dalam pemeriksaan lanjutan.

''Untuk penjelasan tentang (Irjen) Sambo, itu kita simpan dulu, untuk pemeriksaan nanti,'' ujar Anam.

Selain meminta penjelasan soal CCTV, Anam melanjutkan, dalam pemeriksaan Rabu (27/7), tim penyelidikan Komnas HAM, juga mendapatkan keterangan soal aktivitas komunikasi via handphone.

''Ada dua handphone yang diperlihatkan ke kita,'' ujar Anam.

Akan tetapi, Anam menegaskan, belum dapat menyampaikan HP yang ditunjukkan oleh tim siber dan digital forensik Polri tersebut, adalah milik Brigadir J, atau bukan.

''Terkait HP, pertanyaannya bukan milik siapa. Tetapi, kita mengecek isinya, dan komunikasi dari alat ke alat,'' terang Anam.

Anam melanjutkan, permintaan keterangan kepada tim siber dan digital forensik Polri belum selesai. Sebab, masih ada kebutuhan lain dari tim penyelidikan Komnas HAM terkait tentang pengangkatan data dari CCTV yang disebut rusak.

CCTV yang rusak tersebut, kata Anam, masih dalam kuasa proses hukum, untuk dilakukan pengangkatan data ulang.

''Jadi masih akan ada proses (permintaan keterangan lanjutan), terkait dengan CCTV dan HP ini,'' ujar Anam menambahkan.

Brigadir J tewas di rumah Irjen Sambo, dengan kondisi jenazah yang mengenaskan. Versi kepolisian, tewasnya Brigadir J, karena adu tembak dengan rekannya, Bharada E di rumah dinas Irjen Sambo di kawasan Duren Tiga, Jakarta Selatan (Jaksel), Jumat (8/7).

Kedua anggota kepolisian tersebut, berdinas sebagai anggota Propam Polri, di bawah komando Irjen Sambo sebagai Kadiv Propam di Mabes Polri. Menurut kepolisian, Bharada E, menembak mati Brigpol J, dengan senjata api jenis Glock-17.

Penembakan sampai mati itu, dikatakan kepolisian, dilakukan Bharada E, karena Brigpol J yang melakukan serangan dengan senjata api HS-16 terlebih dahulu. Tujuh peluru dikatakan keluar dari muncung pistol pegangan Brigpol J ke arah Bharada E. Tapi, tak ada yang kena dan melukai. Sementara balasan dari Bharada E, lima peluru bersarang ke tubuh, dan membuat Brigpol J hilang nyawa.

Namun, masih menurut versi kepolisian, adu tembak keduanya itu, didahului dengan peristiwa amoral dan pembelaan diri. Brigadir J dinilai melecehkan istri Irjen Sambo.***