JAKARTA - Hasil survei yang dilakukan Lingkaran Survei Indonesia (LSI) menyatakan kaum terpelajar lebih banyak mendukug pasagan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno dibanding pasangan Joko Widodo (Jokowi)- Ma'ruf Amin.

Dikutip dari tribunnews.com, peneliti Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA, Adjie Alfaraby mengatakan, 44,2 persen kalangan terpelajar mendukung Prabowo-Sandi, sedangkan yang medukung Jokowi-Ma'ruf hanya 37,7 persen

Dikatakan Adjie, survei tersebut dilakukan LSI pada 18-25 Januari 2019 dengan melibatkan 1.200 responden.

''Dukungan Prabowo-Sandi pada kantong pemilih terpelajar mencapai 44,2 persen. Sementara dukungan terhadap Jokowi-Ma'ruf pada pemilih ini sebesar 37,7 persen,'' kata Adjie Alfaraby di Kantor LSI, Rawamangun, Jakarta Timur, Kamis (7/2/2019).

Adjie menambahkan, meski Prabowo-Sandi unggul 10 persen terhadap Jokowi-Ma'ruf, masih terdapat 18,1 persen pemilih terpelajar yang belum menentukan pilihan.

''Pemilih terpelajar cukup penting karena kemampuan memengaruhi opini publik,'' kata Adjie.

Selain itu, ia mengatakan ada tiga faktor kenapa suara Prabowo unggul dari Jokowi di kantong suara terpelajar.

''Memang pemilih terpelajar adalah pemilih yang umumnya lebih kritis terhadap kedua capres. Mereka lebih banyak membaca, mengevaluasi apa yang telah dikerjakan kedua capres. Mereka umumnya lebih banyak melihat apa yan dikerjakan oleh kedua capres,'' ungkap Adjie.

Faktor lain, kata Adjie, yakni pemilih kaum terpelajar umumnya lebih banyak terinformasi oleh apa yang telah dicapai pemerintahan Jokowi selama 5 tahun, sehingga mereka lebih mudah mengevaluasi.

''Kemudian, biasanya pemilih terpelajar juga lebih suka dengan isu-isu perubahan mereka lebih kritis dan lebih berjarak dengan kekuasaan,'' ungkapnya.

Survei menggunakan metode multistage random sampling di 34 provinsi. Margin of error sebesar 2,8 persen. LSI juga melakukan riset kualitatif dengan metode FGD, analisis media dan indepth interview..***