DALLAS - Folake Adebola, seorang Mulsimah yang bekerja di rumah makan cepat saji, Chicken Express, di Dallas, Amerika Serikat, disuruh Bosnya pulang karena memutuskan menggunakan jilbab.

Dikutip dari republika.co.id, video peristiwa itu diunggah Folake di akun Twitter miliknya, @naemuulaa.

Dalam video tersebut terlihat perdebatan antara dirinya dengan bosnya terkait hijab yang ia kenakan. Folake telah memohon agar ia diizinkan mengenakan hijab.

''Itu bagian dari agama saya, rasanya jika saya bekerja di sini, Anda semua bisa (mengakomodasi) agama saya,'' ujarnya, dilansir Al Araby, Rabu (1/1).

Namun, bosnya memiliki anggapan lain. Menurutnya, hijab bukanlah seragam dari Chicken Express. Sedangkan ia menilai penutup kepala yang dipakai seorang Muslim adalah hal yang berbeda. Bosnya beranggapan hijab tidak ada hubungannya dengan agama.

Perdebatan keduanya tak menemui titik terang. Hingga si pegawai tersebut tetap akan mengenakan hijabnya.

Hingga Kamis malam, video tersebut  telah di-retweet oleh lebih dari 8.000 akun dan disukai 23 ribu lebih akun. Dalam cicitannya, ia juga mengimbau kepada warganet untuk tidak datang ke Chicken Express tersebut.

Warganet lainnya memuji keputusannya membagikan video tersebut untuk menginspirasi orang lain dalam situasi yang sama. Warganet lainnya lain juga  meminta dirinya tetap kuat dalam menghadapi diskriminasi tersebut.

Chicken Express menolak memberi tanggapan ketika dihubungi Metro terkait insiden tersebut.***