BENGKULU - Kepolisian Resor Kota Bengkulu mengidentifikasi lima korban tewas yang terbakar akiat kebakaran Rumah Tahanan Negara Malabero Kota Bengkulu yang terjadi pada Jumat (25/3) malam.

Kepala Kepolisian Resor Kota Bengkulu AKBP Ardian Indra Nurinta mengatakan identitas lima korban harus dipastikan terlebih dulu sebelum diserahkan ke pihak keluarga."Akan diidentifikasi jenazah korban oleh Tim DVI," kata dia.

Kelima korban dibawa ke RS Bhayangkara Kota Bengkulu untuk identifikasi post mortem dan ante mortem. Uji identifikasi tersebut melibatkan jenazah korban dan pihak keluarga korban. Korban yang tewas tersebut menempati kamar blok narkotika dan obat-obatan terlarang (narkoba). Diketahui nama-nama korban yakni, Agung Nugraha, Heru Biliantoro, Agus Purwanto, Hendra Nopiandi, dan Medi Satria.

"Posisi korban yang meninggal tersebut di dalam sel nomor tujuh," katanya.

Jumlah narapidana dan tahanan di Rutan Malabero yakni sebanyak 259 orang, lima orang tewas akibat kejadian tersebut, satu orang dibawa ke Badan Narkotika Nasional Provinsi Bengkulu, dan satu lagi mendapatkan perawatan.

"Tahanan yang semula dievakuasi keluar, sudah dievakuasi ke Lembaga Permasyarakatan Klas 1A Bentiring, Kota Bengkulu," kata Kapolres.

Ardian memastikan, seluruh tahanan Rumah Tahanan Malabero tidak ada yang kabur akibat gedung rutan yang terbakar."Ya tidak ada yang kabur, barusan sudah kita evakuasi dan sekarang baru mau diidentifikasi," ujarnya.***